Thursday, December 5, 2013

Naik Ojek Petugas DAMRI dari Bandara Adi Sumarmo

Dinas ke luar kota memang paling sip dilakukan dengan bareng-bareng. Apalagi dibarengi oleh pimpinan. Urusan akomodasi tentu lebih sip lagi karena bisa berbagi. Tetapi untuk kali ini saya harus menjalaninya sendirian, gapapa sih, bahkan ada untungnya juga, bisa jadi diri saya sendiri... :).

Lepas dari Bandara Soekarno Hatta dengan menunggang Garuda Indonesia, mendaratlah saya di Bandara Adi Sumarmo, Boyolali. Yup, ini bandara yang kebanyakan orang salah kaprah. Dikira Solo padahal sebenarnya bandara ini masuk wilayah Boyolali. Alhamdulillah saya tidak asing dengan daerah ini. 

Karena 'lone ranger' kalo naek taksi tentu mahal banget untuk menuju kantor saya di Jl. Hasanudin Salatiga. Dengan mental backpacker, saya 'ngucluk' aja keluar bandara. Cari ojek gak ada. Saya lihat kelihatannya ada DAMRI nih. Gapapa yang penting bisa keluar area bandara buat lanjut dengan transportasi yang lain. Saya pun menuju pos DAMRI. Petugasnya bilang bus DAMRI nya sudah jalan. Wah, ketinggalan nih. Alhamdulillah, pertolongan Allah selalu ada buat hamba yang tanpa daya ini. Petugas DAMRI itu pun langsung menawarkan jasa ojek sebelum sempat saya 'bullying'... :). Tawar menawar dapat harga 20.000 saja ke terminal Kartosuro. Wah, asik.

Petugas DAMRI ini emang asli baek banget. Dia nganterin saya ke tempat cegatan bus yang menuju Salatiga. Dan tetap setia menemani saya sampai busnya datang. Wah makasih banget pak... Jasa-jasamu akan dicatat negara. Paling gak sudah dicatat di Jam Kumpul. 

Bus Raya jurusan Solo-Semarang pun mengantarkan saya ke Salatiga. Cuma 10.000 saja buat ongkosnya. Kursi empuk, masih lengang, pakai AC, membuat nyaman di perjalanan. Saya akhirnya turun di Pasar Sapi, Salatiga. 

Dari situ lanjut naek angkot nomor 08. Sudah dekat sih. Kalau mau jalan sekitar 30 menit :). Tapi ya naek angkot aja, ongkosnya juga murah cuma 2.500. Sekita 5 menit, sampai deh di Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Vektor dan Reservoir Penyakit.

Total buat ongkos dari Bandara Adi Sumarmo ke kantor Salatiga adalah 20.000 + 10.000 + 2.500 = 32.500. Gimana, murah meriah khan??



---
Teks oleh Chandra
di Hotel Le Beringin, Salatiga
05 Desember 2013
Siang hari. 

1 comment:



IP